WELCOME

~AHLAN WASAHLAN~SELAMAT DATANG~ SYUKRAN JAZILAN~TERIMA KASIH~

Saturday, October 29, 2011

Asal-usul sejarah buah Delima

Buah delima adalah salah satu buah yang dibudidayakan awal. Bukti sejarah menunjukkan bahwa manusia pertama kali mulai menanam pohon delima kira antara 4000 SM dan 3000 SM

Meskipun Delima tumbuh di alam liar sebelum fajar pertanian, mereka salah satu dari lima tanaman peliharaan pertama kali bersama dengan buah zaitun, anggur, buah ara dan tanggal. Diyakini peliharaan pertama kali di suatu tempat di utara Iran atau Turki, buah delima masih terjadi di alam liar. Namun, bukti arkeologis pertama delima didomestikasi tidak sampai sekitar 3000 SM di Yerikho.

Segera setelah penampilan mereka di Yerikho, mereka muncul di Mesopotamia dan Mesir.

Sepanjang sejarah, buah berwarna kaya dan lezat telah dihormati sebagai simbol kesehatan, kesuburan, dan kelahiran kembali. Beberapa budaya juga percaya itu diadakan kekuatan penyembuhan yang mendalam dan mistis. Yang lain memilih untuk menggunakannya dengan cara yang lebih praktis, sebagai pewarna atau dekorasi.

Banding ditolak buah delima dan sifat obat yang legendaris juga membuat subjek mitos yang tak terhitung jumlahnya, epik dan karya seni, dari Raphael dan Cezanne ke Homer dan Shakespeare.

Banyak sarjana sekarang menyatakan bahwa itu adalah, delima bukan apel, digambarkan dalam Alkitab Taman Eden, sebuah teori yang memberikan dukungan lebih lanjut ke seluruh zaman kuno dan abad pertengahan. Dalam kisah mitos unicorn, biji delima "berdarah" dari klakson melambangkan Kristus. Pohon delima, untuk mana ia terikat, diwakili hidup yang kekal.

Telah lama dibudidayakan sebagai tanaman hias dan buah dimakan nya. Buah, tentang ukuran sebuah apel, beruang banyak biji, masing-masing dalam lapisan biji berdaging merah, tertutup dalam sebuah kekuningan yang sulit untuk kulit merah tua. Delima baik dimakan segar atau digunakan untuk sirup grenadine, di mana jus pulp buah asam adalah bahan utama. Sirup grenadine, kadang-kadang terbuat dari kismis merah, adalah penyedap untuk anggur, koktail, minuman berkarbonasi, menjaga, dan gula-gula. Sifat-sifat zat dari kulit dan kulit kayu telah dihargai sebagai obat untuk beberapa ribu tahun, terutama sebagai suatu vermifuge.

Delima kini dibudidayakan di iklim hangat besar, untuk tingkat yang lebih besar di Dunia Lama daripada di Amerika, di Amerika Utara itu adalah ditanam secara komersial terutama dari California dan Arizona selatan ke daerah tropis.

Buah ini telah lama menjadi simbol religius dan artistik. Hal ini dijelaskan dalam sastra paling kuno Asia. Dalam Perjanjian Lama, Salomo menyanyikan sebuah "kebun buah delima."

Karena perannya dalam legenda Yunani Persephone, buah delima datang untuk melambangkan kesuburan, kematian, dan keabadian dan merupakan lambang dari Eleusinian Misteri. Dalam seni Kristen, itu adalah simbol harapan. Delima diklasifikasikan dalam keluarga Punicaceae divisionMagnoliophyta, kelas Magnoliopsida, Myrtales ketertiban,.



Tanaman buah delima (Punica granatum) merupakan tanaman semak Asia, spesies dari Pulau Socarta. Meskipun diperkirakan berasal dari Iran, budidaya delima lebih banyak berkembang di daerah Timur Tengah, Arab Saudi, Afganistan dan India, dan Asia Tenggara, termasuk Indonesia. Tanaman ini mengalami perkembangan pesat ketika dibudidayakan di Prancis. Karena bijinya sangat banyak, mencapai 800 biji/buah, orang Prancis menyebutnya sebagai pome garnete, atau apel berbiji. Dari cerita inilah delima sekarang memiliki nama populer sebagai wild pomegranat.

1 comment:

There was an error in this gadget